Thursday, 22 December 2011

Hubunganku

Seks Berlainan Pasangan 2



Hi.. Ingat tak cerita yang aku hantar setahun lepas? Pasal aku dan suamiku bertukar pasangan dan having a great ‘fuck’ of my life. Sekarang aku ingin menceritakan sambungan kisah aku selepas setahun setengah aku bersetubuh dengan Rahim di depan suamiku.

Empat bulan lepas, aku telah selamat melahirkan anak sulung kami yang comel (lelaki). Suamiku amat menyayanginya kerana dia tahu yang baby itu adalah anaknya. Aku telah berhenti melakukannya dengan Rahim dan begitu juga Izza yang tidak lagi bersetubuh dengan suamiku kerana inginkan anak bersama Rahim. Izza dan Rahim memperolehi anak perempuan (bagusnya..!!).

Aku telah mula bekerja dan activity seks kami bertambah. Aku mula ketagihkan belaian seorang suami setiap hari. Suamiku menyedari keperluanku, maka dia mula merancang untuk menjemput Rahim dan isterinya ke rumah kami pada Sabtu ini untuk makan malam. Petang itu, kami menghantar anak kami ke rumah mertuaku. Seperti yang dirancang, Izza dan Rahim tiba di rumahku pada pukul 8:00 pm tanpa anak mereka.

Seperti biasa aku dan Izza mula menyediakan makanan dan menghidangkannya di meja makan. Dalam pada masa yang sama, kami berbual-bual berkenaan keletah anak kami dan sesekali kami ketawa dengan rancak. Entah macam mana, perbualan kami beralih kepada topik seks. Izza bertanyakan kepadaku bagaimana keadaan seks kami selepas bersalin. Aku cakap biasa aje tapi kadang-kala timbul keinginan aku untuk bersama Rahim. Izza juga mengakuinya yang dia perlukan suamiku. Perbualan kami bertambah details sehinggakan Izza memberitahu yang Rahim ingin memperolehi anak dari rahimku. Tanpa disedari, susu mengalir keluar dari buah dadaku.

“Pergi le e’kau pada Rahim. Dia suka sungguh mengisap susu dari buah dadaku dan kadang-kadang untuk Natasha (anak mereka) pun tak cukup. Habis kering dihisapnya…”, terang Izza.

“Sama aje le suami kita ye?”, balas ku.

Setelah selesai menikmati hidangan makan malam, kami beralih ke sofa di ruang tamu. Kami duduk bertentangan yang mana aku duduk bersama suamiku dan begitu juga sebaliknya Izza.

Semasa berehat itu, kami bercerita tentang diri masing-masing. Aku lihat suamiku merenung tajam ke arah buah dada Izza manakala tangan Rahim mengusap peha Izza. Patut le basah bajunya.

Suamiku dengan tiba-tiba mengucup bibirku dengan rakusnya. Malu jugak aku bila diperlakukan begitu walaupun kami pernah melakukannya setahun setengah dulu. Selepas itu suamiku mengangkat baju kurungku dan menanggalkan sekali baju dalam ku. Kerana terangsang dengan aksi suamiku dan Izza, susu ku terpancut dengan kuat menyebabkan suamiku dengan sepontan menghisapnya. Dan secara semulajadi, buah dada kanan ku pula memancutkan susunya. Terkejut aku apabila aku lihat Rahim menghampiri dan menghisap puting kanan ku. Nikmatnya tak dapat aku gambarkan apabila kedua-dua buah dadaku diramas dan dihisap serentak oleh dua lelaki. Dengan tak sampai lima minit, aku menikmati klimaks aku yang pertama. Mereka meneruskan hisapan, sehinggalah kering susuku.

Kemudian mereka beralih pula kepada Izza. Terkejut aku lihat yang Izza hanya memakai panties aja. Entah bila dia tanggalkan pakaiannya itu. Semasa mereka menghisap buah dada Izza, aku menghampiri belakang kedua-dua lelaki yang aku cintai dan mengusap zakar mereka dari luar. Aku dah jadi perempuan jalang ke?

Aku lihat Rahim dan suamiku mula membuka seluar mereka semasa menghisap buah dada Izza dan terserlahlah zakar yang aku idam-idamkan itu. Aku ingatkan Rahim akan menarik tangan Izza tetapi dia mencapai tanganku dan mengarahkan ku agar memainkan zakarnya. Tanpa membuang masa, aku membelai dan melancapkan zakar Rahim.

Aku merapatkan mukaku ke telinga suamiku.

“Abang, boleh tak saya dan Rahim masuk ke bilik?”, soal ku.

“Kalau itu yang sayang perlukan, abang tak melarang. Tapi tanya le pada Izza. Takut dia cemburu pulak” balasnya.

Aku memberi isyarat pada Izza dan dia mengangguk tanda setuju. Aku menarik tangan Rahim membawanya ke bilik tidur kami. Apabila tertutup aje pintu bilik itu, aku terus mengucup bibir kekasihku itu. Rahim membalas dengan penuh mesra dan lembut. Dalam pada masa yang sama, tangan Rahim mengusapi seluruh pelusuk tubuhku dan terhenti apabila tiba di buah dadaku yang telah keras akibat dipenuhi oleh susu.

Rahim melepaskan pelukan dan kucupannya lalu terus menghisap buah dadaku tak ubah seperti seorang bayi yang kehausan. Tidak lama selepas itu, aku mengarahkan Rahim duduk di pinggir katil. Aku merangkak dan tanpa membuang masa, aku terus mengulum zakar Rahim yang mana aku selalu impikan setiap hari. Setelah melakukan perbuatan itu beberapa kali sebelum ini, aku tidak lagi mengalami kesukaran untuk ‘deep throat’ zakar Rahim, tidak seperti pada kali pertama dulu.

Aku mengulum, menghisap dan menjilat zakar Rahim seperti mana yang aku inginkan selama ini. Aku juga tidak lupa untuk membelai buah zakarnya dan menghisapnya sekali kerana aku tahu, itu adalah antara kegemaran Rahim. Tidak sampai sepuluh minit, Rahim memberitahuku yang dia hendak memancutkan air maninya. Sebelum ini, aku telah berjanji tidak akan membiarkan air mani kekasihku itu membazir begitu saja, jadi aku membiarkan Rahim melepaskan air maninya ke dalam mulutku. Aku merapatkan bibirku hingga ke pangkal zakar Rahim dan membiarkan air maninya melepasi anak tekakku itu. Tangan Rahim mencengkam rambutku dengan kuat yang menandakan aku telah menjalankan tugasku dengan baik. Aku meneruskan hisapan ku dengan tujuan untuk membersihkan zakar kekasihku dan juga untuk memastikan agar zakarnya terus keras.

Setelah Rahim kembali segar dari klimaksnya, aku membuka panties ku dan menghalakan zakar Rahim ke arah farajku yang telah basah itu. Aku terus memasukkan zakar Rahim hingga ke pangkal lalu aku membiarkan keadaan itu tanpa bergerak. Nikmatnya tak dapat aku bayangkan. Zakar kekasihku dan dengan situasi yang mana aku membayangkan Izza juga sedang menikmati perkara yang sama dari suamiku di ruang tamu rumah kami.

Aku mula menggerakkan punggung ku sambil Rahim meramas buah dadaku yang dengan sengaja di arahkan ke mulutnya. Tak sampai lima minit, Rahim cuba mengubah kedudukan. Aku diarahkan supaya menonggeng. Rahim mula ‘fuck’ aku secara doggie. Kedudukan yang amat aku suka kerana dengan cara itu, zakar Rahim dapat masuk lebih dalam dan buah zakarnya menghentam pada biji kelentitku yang dahagakan kepuasan. Tak lama selepas itu, aku melepaskan nikmat klimaks ku yang kedua untuk malam itu tetapi Rahim dengan tanpa henti terus-menerus menghentak farajku dengan zakarnya.

Aku kemudian baring telentang. Rahim mula menyorong tarik zakarnya dari farajku. Dia kemudian merapatkan kedua-dua belah kakiku dan terus ‘fuck’ aku. Dengan cara ini, Rahim dapat merasakan zakarnya dikemut dengan kuat. Tidak sampai lima minit kemudian, aku menikmati klimaks yang ketiga. Tak lama kemudian Rahim memberi isyarat kepadaku yang dia akan ‘cum’. Aku memberitahunya yang aku sedang subur dan memintanya jangan melepaskan air maninya ke dalam farajku. Dia lalu mencabut zakarnya dan aku dengan serta-merta memasukkan zakar Rahim ke dalam mulutku lalu dia memuntahkan air maninya. Setelah memastikan zakarnya sudah bersih, aku bangun dan baring bersamanya. Aku baring dalam pelukan kekasihku yang sangat aku cintai itu. Rahim membelai rambutku dan mengusap pipiku sambil mengucapkan terima kasih keatas pemberianku tadi. Aku juga mengucup bibirnya sambil tanganku mengusap zakar Rahim yang telah mengecil.

“Sayang, Alin mintak maaf kerana tak membenarkan abang memancutkan air mani abang ke dalam faraj Alin kerana Alin takut Alin akan mengandung lagi.” terangku kepada Rahim.

“Apa salahnya Alin mengandung. Kan dulu Alin sendiri kata yang Alin ingin mempunyai anak yang ramai?”, soalnya.

“Itu betul tapi Alin takut Iwan marah kalau Alin mengandungkan anak orang lain dan bukan anaknya.”

“Alin, terus terang abang katakan yang abang juga inginkan Alin sekurang-kurangnya menjadi ibu kepada seorang anak abang. Iye lah, bukannya apa, itu sekurang-kurangnya menjadi tanda hubungan dan cinta kita”, terangnya dengan panjang lebar. “Izza pun ada menceritakan yang dia juga ingin mengandungkan anak dari Iwan. Kerana baginya, Iwan adalah suami keduanya dan setiap suami berhak memperolehi anak dari isterinya. Takkan Alin tak boleh kut?”

“Baiklah. Tapi Alin kena tanya kepada Iwan dulu. Kalau dia benarkan, anak yang akan Alin kandungkan ini nanti, tentunya anak abang”, janjiku kepada Rahim.

Aku bangun dan menuju ke dapur untuk membuat air minuman kami tanpa seurat benang menutupi tubuhku. Itu pun kerana permintaan Rahim agar aku nampak lebih seksi. Apabila aku keluar dari bilik, terkejut aku melihatkan suamiku duduk mengangkang di atas sofa sambil menonton TV manakala Izza melutut sambil mengulum zakar suamiku dengan rakusnya. Suamiku memberi isyarat agar aku menghampirinya. Aku duduk di sebelah suamiku dan mengucupnya dengan penuh kasih sayang. Tanpa ku sangka, tiba-tiba farajku dijilat oleh Izza. Aku cuba menolak kepala Izza tetapi suamiku menahan. Itulah pertama kali farajku dijilat oleh seorang wanita dan nikmatnya tak dapat ku bayangkan kerana Izza tahu di mana ‘magic switch’ setiap perempuan.

Suamiku berbisik dan memberitahuku yang Izza ada permintaan yang ingin disampaikan kepadaku. Aku menarik Izza ke atas sofa bersamaku dan entah mana datangnya keberanianku, aku terus mengucup bibirnya dan tangan mengusap faraj dan buah dada Izza. Izza juga melakukan perkara yang sama kepadaku.

Izza berkata yang dia ingin meminta kebenaran dariku untuk memperolehi anak dari suamiku. Aku tak terkejut dengan permintaannya itu lalu aku bertanya kepada Izza, apa Rahim telah memberi kebenaran?

“Rahim kata itu terserah kepada ku dan dia sanggup menjaga anak itu seperti anaknya sendiri”, Izza berkata.

“Itu Alin tak kisah. Tapi Alin juga ingin meminta kebenaran dari abang. Rahim ingin Alin mengandungkan anaknya. Alin harap abang setuju.”, pinta ku.

“Abang benarkan.”, mudah aje suamiku memberi kebenaran. “Pergi panggil Rahim supaya kita boleh berbincang tentang hal ini.”

Aku yang tanpa rasa malu berbogel berjalan menuju ke bilik tidurku memanggil Rahim datang ke ruang tamu. Setiba di ruang tamu, suami kami mula berbincang berkenaan perkara tersebut.

Dalam perbincangan kami, aku dan Izza berkata yang suami masing-masing tidak boleh memancutkan air mani ke dalam faraj isteri. Bagi ku, hanya Rahim yang boleh memancutkan air maninya ke dalam rahim dan bagi Izza pula hanya Iwan suamiku saja yang boleh. Para suami boleh menyetubuhi isteri masing-masing kerana itu hak mereka tetapi sehingga aku belum disahkan mengandung, hanya Rahim yang boleh mensenyawakan benih di dalam rahim ku ini. Begitu juga dengan Izza.

“Habis bagaimana kita nak buat? Kalau jiran-jiran nampak Iwan masuk ke rumah Izza sedangkan Rahim tiada di rumah, teruk kalau kena tangkap..”, Izza melahirkan rasa bimbang.

“Apa kata jika Izza dan Rahim tinggal di sini sehingga kita dah sah mengandung? Abang setuju?” aku memberi idea.

“Bagus jugak tu. Sekurang-kurangnya anak kita tahu yang kedua mak bapak dia ada sama. Tak le hanya mak dengan uncle aje… Nanti bila dia orang dah tahu, masalah jugak nanti bila dah besar… hehehehe…. ”, terang Iwan dengan ketawa.

“Semua setuju dengan cadangan ini?”, tanya Rahim.

“Setuju….”, dengan serentak kami menjawab.

Apabila selesai kami berkata, suami ku menerkam Izza sambil terus ‘fuck’ Izza di atas sofa kami dengan keadaan Izza terlentang. Rahim pula dengan rakus menonggengkan aku dan terus ‘fuck’ aku dari belakang di depan isterinya dan suamiku.

Hampir lima minit, aku klimaks. Aku pusing dan berbisik “Alin tak nak kat sini. Kita masuk bilik dan buat sebagaimana suami isteri melakukannya. Penuh mesra, manja dan kasih sayang. Bukan ke Rahim adalah suami Alin malam ni. Suami yang akan memberikan ‘baby’ untuk Alin kandungkan?”

Aku bangun dan menuju ke arah Izza yang sedang di ‘fuck’ oleh Iwan dan mengucup bibirnya sambil berkata “Selamat bersatu dengan suami baru mu..!!”

Aku memimpin ‘suamiku’ (Rahim) dan masuk ke bilik. Kami naik ke atas katil dan terus bercumbu dan berpelukan dengan penuh rasa cinta. Aku tidak merasa takut atau kekok apabila mengetahui Rahim akan menyemai spermanya ke dalam rahimku dengan tujuan untuk membuatku mengandung malah aku tak sabar untuk menjadi ibu kepada lelaki yang baru aku cintai ini. Ya.. malam ini adalah malam bersejarah dalam hidupku dan malam yang tak akan aku lupakan.

Kami terus berpelukan dan berkucup. Tangan Rahim membelai lembut di setiap inci tubuh dan ini menambahkan lagi keghairahan ku itu.

“Alin, izinkan abang untuk memberikan Alin seorang ‘baby’ bagi menyatukan cinta kita ini. Semoga ia membesar di dalam rahim ‘isteri’ abang yang cantik ini..”, rayunya sambil mengusap perutku.

Tindakan dan kata-katanya yang menusuk hatiku ini aku balas dengan sebuah ciuman dan berkata “Alin izinkan dan tak sabar ianya menjadi kenyataan.”

Malam itu, kami berempat atak tidur langsung. Malah, malam itu adalah malam pertama aku dan Izza melakukan aktivity lesbian kami. Aku dan Izza sama-sama merasa air mani masing-masing dan rasanya lebih nikmat daripada pemberian suami kami. Tak dapat aku lupakan apabila Izza mula menghisap buah dadaku dan jari-jemarinya memainkan biji nikmatku.

Setelah hampir dua bulan kami tinggal bersama, barulah aku dan Izza disahkan mengandung. Tidak dapat kami bayangkan betapa gembiranya kami. Oleh kerana kami sudah mengandung, Izza dan Rahim akan pulang ke rumah mereka semula dan akan menjalani kehidupan seperti biasa. Oleh sebab itu, pada malam terakhir kami bersama, kami melakukan lagi seks yang amat ekstrim. Aku disetubuhi oleh kedua-dua lelaki pada malam itu dan begitu juga dengan Izza. Dan tanpa pengetahuan suami kami, kami telah memanggil dua gadis (member Izza) untuk dinikmati oleh suami kami sebagai tanda kasih sayang dan terima kasih kami atas sikap mereka yang amat ‘understanding’. Malam itu juga adalah malam yang tidak dapat dilupakan oleh Iwan dan Rahim yang mana mereka telah melakukan anal terhadap kawan kami tu.

Dan tanpa pengetahuan suami kami dan kedua-dua gadis itu, aku dan Izza telah melakukan aktivity lesbian kami di dalam bilik bila apabila suami kami sibuk dilayan oleh kedua-dua gadis yang amat cantik yang baru berumur 20 tahun itu.

1 comment: